Debat PTPTN: KJ dan Rafizi

Sementara menunggu sepak mula di antara MC dan MU. Aku nak post banner Debat PTPTN. Ini merupakan salah satu amalan demokrasi tulen dimana ruang berdebat diluaskan. Paling penting, aku sebagai rakyat biasa nak tengok dan dengar pandangan berkaitan isu PTPTN ini.

Jangan lupa temujanji ini. Rugi sangat kalau tak dapat hadir. At last, aku bangga dengan keberanian dua anak muda Malaysia ini, Khairy (Ketua Pemuda UMNO/BN) dan Rafizi (Pengarah Strategik PKR)

Sorry-lah, dua posts untuk 1 Mei 2012!

Debat PTPTN!

Asas dan ‘The Frame’

Yes, i can do it!

Aku seperti tidak keruan apabila otak terlintas untuk menulis. Aku cuba katakan, “nantilah…”. Tapi, aku semakin gusar kalau tak menulis. Ye, memang aku ada terfikirkan sesuatu untuk dikongsikan bersama. Ia seakan-akan motivasi baru yang patut (aku rasa) disebarkan. Entah kenapa, motivasi itu menjadi-jadi untuk diberi melalui tulisan kali ini.

Ia berkait rapat dengan minggu kedua kelas bahasa aku. Aku cuba memerhatikan sebanyak mungkin bentuk-bentuk sokongan yang wujud disekeliling, begitu juga bentuk-bentuk halangan yang akan menyebabkan aku menjadi malas atau ‘fedup’!

Pertama, asas. Aku mulai sedar bahawa apa-apa sahaja perkara yang mahu aku lakukan, aku mesti menguasai asas. Asas untuk tidur, ada bantal, tilam dan selimut. Asas untuk makan di cafe, mesti ada duit sekurang-kurangnya. Jadi, tanpa asas-asas (contoh-contoh mudah yang aku sebutkan tadi) ini agak sukar untuk aku melalui kehidupan. Tak tahu dengan ‘korang’!

Otak mula berfikir agak sedikit dalam. Kenapa aku fikir tentang asas ini? Ye, asas (bagi aku) adalah pembuka kepada jalan yang lebih jauh dan aku tidak mudah goyah, keliru, gelabah, takut, ‘confius’ dan macam-macam lagi bila aku nak buat sesuatu. Memang berfikir tentang asas ini lahir bila aku muhasabah tentang bahasa; inggeris semestinya!

Aku cuba untuk pergi lebih dalam tentang bahasa ini sebagai contoh, tapi ‘can not go-lah’. Entah ‘apasal’! Rupa-rupanya, masalah asas. Baru aku faham. Ada juga kawan-kawan yang mempertikai soal asas ini. “Ana OK je sheikh, lulus je ape exam bahasa inggeris ni…”. Em, macam-macam. Itu ‘korang’ punya alasanlah kot. Bagi aku, tetap soal asas!

Kedua, ‘the frame’. Apa gunanya kalau hebat dah tentang asas, tapi ‘frame’ tak jelas, tak nampak, keliru. Tak tahu nak yang mana satu. ‘Frame’ ini aku cuba faham ia lebih kepada persoalan taktikal. Dengan taktikal inilah apa-apa penulisan akan tidak goyah. Ye lah, ada startegilah katakan.

Ok, ‘the frame’. Hari ini aku dah pun study tentang taktikal itu. Alhamdulillah, sedikit pencerahan. Bukan senang nak wujudkan taktikal begitu. Kesannya, bagi aku, ‘level of the confident’ untuk menulis lebih tersusun. Cantel bak kata kawan aku, Saifullah.

Asas dan ‘the frame’ inilah yang cuba kongsikan dalam tulisan kali ini. Asas akan memberi aku satu ‘arahan umum’ untuk bergerak; bukan lagi untuk mengelak dan ‘the frame’ tadi lebih kepada teknik untuk menyusun asas tadi dengan lebih cemerlang. Yang penting dengan dua benda ini mampu menguatkan aku menulis dan memahami ‘bentuk’ penulisan.

Tak adalah aku berterabur dan kabur nanti. Harap-harap!

Mungkin Esok

Mungkin esok!


Alhamdulillah, keputusan EPT dah pun keluar. Hampir dua bulan atau lebih menunggu. Pelbagai perasaan, bimbang, takut, tak yakin dan macam-macam lagi. Aku membuat keputusan untuk melihat keputusan EPT diwaktu malam, selepas selesai kuliah maghrib bersama jamaah surau Kampung Ketoyong. Aku cuba meyakinkan diri bahawa apa-apa sahaja keputusan yang bakal keluar, diterima seadanya.

Dengan usaha dan takdir-Nya, aku masih ‘diperlukan’ di kelas bahasa lagi. Satu jangkaan yang agak tepat telah aku buat selepas selesai menjawab soalan dalam peperiksaan yang lepas. Aku cuba untuk membuat kesimpulan dan muhasabah. Dimana silapnya? Memang ramai dikalangan kawan-kawan se-level dulu tidak percaya yang aku masih ‘diperlukan’ di kelas bahasa. Kalau mereka tidak percaya, apatah lagi diri aku.

Sempat semalam berceloteh dengan seorang kawan se-level tapi berbeza ‘section’, “ana tak pernah rasa tertekan macam ni (disebabkan tak lulus untuk masuk kulliyyah)…”. Terkesima pula aku mendengar ayat spontan ini. Aku cuba menasihatkan diri supaya redha dan jangan terluka dengan ‘tarbiyyah al-lughawiyyah’ ini, walaupun bahasa inggeris.

Seawal memulakan kelas bahasa yang baru untuk semester pendek kali ini, aku dibisik-bisik dengan soal tujuan hidup. Matlamat hidup atau apa yang aku perlu ‘setting’ dihujung keputusan sebagai bakal ahli akademik ini. Ia membuatkan aku tertanya-tanya, “apa dihujung sana…”. Aku bertuah kerana mempunyai kawan-kawan yang sentiasa memberi buah nasihat yang sangat membina, “alif, kita buat benda ni untuk masa depan ummah, anak cucu kita nanti…”. Jauh pemikiran kawan-kawan aku ini.

Soal tujuan hidup tadi, aku memang bulat menyakini bahawa disana ada lebih banyak cabaran yang bakal memarutkan jiwa dan raga. Apa salahnya aku ‘dibelasah’ hari ini untuk kecemerlangan hari esok. Agak falsafah bunyinya tapi itulah hakikat. Memang aku tidak pernah menjangka ‘keputusan hari ini’ bakal mengubah segalanya, dengan izin-Nya dan tekad yang jitu. Cuma, jangkaan seperti susah nak faham dan gagal untuk buat kali pertama pastinya berlaku sebab ini gambaran awal aku sebelum memasuki ‘musim sarjana’ di universiti antarabangsa ini.

Apa salahnya kita berselera besar? Apa salahnya kita mimpi indah sentiasa walaupun diwaktu jaganya kita bersengkang mata dan tenaga? Tidak ada salahnya, kan? Cuma, apa pelaburan kita? Aku memang terjentik-jentik dengan kata-kata 3 orang cikgu baru aku untuk kelas bahasa kali ini, antaranya, “kalau kamu nak berjaya, kamu mesti buat pelaburan dan mesti ada modal…”.

Mungkin pelaburan dan modal yang buat dahulu tidak memenuhi tuntutan untuk berjaya seperti kawan-kawan yang lain. Aku mesti mencontohi mereka, rajin mewarna-warnikan nota, rajin buat latihan, ‘kuat bersembang’ dalam bahasa inggeris dan lain-lain lagi.

Aku rasa ia berbaloi, berbaloi untuk tidak berjaya lagi (bukan gagal). Mungkin inilah antara nota-nota ringkas di dalam memahami bisikan doa aku kepada Tuhan sekalian alam berkaitan hikmah dan kemampuan hamba-Nya menanggung cabaran Tuhannya. Ya Allah, Engkau permudahkanlah aku untuk berjaya dengan Engkau memberkati kejayaan itu. Amiin.

Hujung kalam, aku masih belum berjaya hari ini, mungkin esok!

Saiz Famili vs ‘Ke-mahram-an’

Kenangan bergambar bersama allahyarhamah Mak Uda (barisan tengah bertudung putih), al-Fatihah

Bismillahirrahmanirrahim.

Sempat sembang-sembang ringkas dengan Mak tentang siapa mahram dan bukan mahram. “Along tak boleh kahwin dengan anak-anak Pak Long sebelah Ayah, dorang mahram…”, ‘statement’ Mak. Aku memang secara tidak sengaja menjadi keliru dengan ‘statement’ ini. “Betul ke, macam salah je…”, aku membisik.

Maka, jadilah perbualan semasa ‘on the way’ ke solat jumaat hari ini di Surau al-Falah, kediaman siswa/si UPSI berdekatan ‘Proton City’. Aku cuba memahamkan Mak dan Ayah tentang perkara ‘kemahraman’ ini. Seingat aku, bila ‘first time’ bertanya dengan Ustaz Zulhilmi Mohamed Nor, Ustaz beritahu semua sepupu sebenarnya bukan mahram (boleh mengahwini mereka dan bersentuhan menyebabkan terbatalnya wudu’ (air sembahyang).

Tapi, aku masih belum yakin dengan jawapan-jawapan tak kemas (tanpa dalil, hanya kefahaman-kefahaman lama) ini. Aku cuba mengambil usaha sebagai satu tanggungjawab untuk menjadi ‘orang yang faham’. Dengan saiz famili yang ramai dan pelbagai ragam, lagi-lagilah penting untuk faham itu.

Seawal memahami soal ‘kemahraman’ ini, aku membelek-belek Tafsir al-Quran al-‘Azim, karangan Ibn Kathir. Masalah pertama aku, kurang faham. Mana tidaknya, bahasa arab. Aku teruskan juga membaca dan faham. Ada beberapa hadith Nabi Muhammad SAW menerangkan soal ‘kemahraman’ ini.

Sudah semestinya ayat 23 dan 24, surah an-Nisa’ menjadi pilihan utama. عن ابن عباس قال: حرمت عليكم سبع نسبا وسبع صهرا. Ini antara petikan di dalam menafsir ayat 23 surah an-Nisa’ di dalam karangan Tafsir Ibn Kathir.

Setelah berlakunya sedikit kekeliruan di dalam memahami istilah-istilah yang wujud ‘bab mahram’ ini, aku tidak teragak-agak untuk bertanya secara SMS sahabat-sahabat yang lebih arif. Alhamdulillah, sedikit pencerahan aku alami.

Sahabat dari Sabah, Ustaz Zulhilmi a.k.a al-Bafuni cuba membalas SMS aku dengan menyatakan kefahaman dalam perbezaan mahram dan bukan mahram. Apa ke benda mahram itu. Berjaya aku memahaminya. Tambahan al-Bafuni, mahram ada dua; muabbad dan muaqqad. Kalian nak detail tentang dua jenis mahram ini, tolong cari sendiri. Kalian akan lebih menghargai nanti, macam aku.

Sahabat dari Universiti Malaya pun membalas SMS aku. Lagi jelas aku dibuatnya. Takdirnya sahabat ini pangkatnya Kakak dan sedang (setahu aku) melanjutkan pengajian PhD dalam bidang Fiqh al-Usroh. Tepat sangat soalan mahram ini aku SMS-kan ke Kakak ini.

“Mahram bagi perempuan dan lelaki ialah yang haram dia (lelaki atau perempuan) kahwin dan tak perlu jaga aurat dia (lelaki atau perempuan) dengan orang tersebut iaitu orang-orang yang disebut dalam surah an-Nur ayat 31 untuk perempuan, untuk lelaki mahram dia dalam surah an-Nisa’ ayat 23…”, antara petikan SMS.

O… Barulah aku faham, surah an-Nisa’ ayat 23 dan 24 itu senarai mahram untuk lelaki dan surah an-Nur ayat 31 pula senarai mahram untuk perempuan.

Mesti kalian fikir (mungkin) kenapalah ‘lembap’ sangat nak faham, kan? Ye, memang bukan senang faham bagi orang macam aku ini yang berlatarbelakangkan pengajian ‘Ais Batu Campur’. Walau positifnya orang kata, “ilmu dunia pun belajar, ilmu akhirat pun belajar juga di menara gading”.

Dipendekkan cerita, memang seharian aku mencari dalil dan kefahaman yang jelas lagi mudah untuk diberitahu kepada ahli famili. Penting untuk faham soal ‘kemahraman’ ini. Jangan dipandang enteng. Oh ye, selepas solat asar, aku cuba mendapatkan beberapa artikel atau perbincangan di alam maya tentang hal ini. Ada juga ‘points’ ringkas yang aku salin.

Tidak disangka, setelah puas mencari di alam maya itu, aku mula melihat susunan Tafsir al-Quran tulisan Ustaz Ahmad Sonhadji Mohamad (al-Fatihah buat Ustaz). Aku belek satu-satu jilid untuk mendapatkan jilid surah an-Nisa’ dan an-Nur. Hebat tulisan Ustaz, ringkas, padat, berpengaruh untuk aku faham subjek mahram ini.

Ustaz Sonhadji telah meletakkan ‘numbering’ kesemua senarai mahram tadi; sama ada untuk lelaki atau perempuan. Mudah untuk aku faham. Akhirnya, aku mula yakin dengan ‘statement’ Ustaz Zulhilmi Mohamed Nor yang menyatakan semua sepupu adalah bukan mahram.

Jadi, mahram untuk lelaki berdasar surah an-Nisa’ (Tafsir al-Quran, Ahmad Sonhadji Mohamad, Juz 5, mukasurat 19) ialah:
1- Bekas isteri ayah.
2- Ibu.
3- Anak perempuan (anak kandung).
4- Saudara perempuan (adik-beradik).
5- Ibu saudara sebelah bapa (mak cik).
6- Ibu saudara sebelah ibu (mak cik).
7- Anak perempuan saudara lelaki (anak saudara/anak buah).
8- Anak perempuan saudara perempuan (anak saudara/anak buah).
9- Ibu susuan.
10- Saudara perempuan sesusuan (Adik beradik sesusuan).
11- Ibu mertua.
12- Anak tiri.
13- Menantu perempuan.
14- Memadukan perempuan (kakak dan adik atau ibu saudara dan anak saudaranya).

Harap kalian faham.

Lepas ini senarai mahram untuk perempuan pula berdasarkan surah an-Nur ayat 31 daripada Tafsir al-Quran tulisan Ustaz Ahmad Sonhadji Mohamad (Juz 18, mukasurat 177) juga. Ini rentetan suruhan Allah SWT supaya perempuan itu menutup auratnya dan boleh membukanya kepada mereka yang dibenarkan sahaja seperti dibawah:
1- Suami.
2- Ayah.
3- Ayah mertua.
4- Anak-anak.
5- Anak-anak suaminya (anak tiri).
6- Saudara-saudara (adik beradik lelaki).
7- Anak kepada saudara lelaki (abang dan adik).
8- Anak kepada saudara perempuan (kakak dan adik).
9- Rakan sejawat atau yang berkhidmat.
10- Hamba sahaya perempuan.
11- Hamba sahaya lelaki (ada perbincangan dikalangan ulama).
12- Kanak-kanak yang belum timbul berahinya melihat aurat perempuan.

Jadinya, soalan sembang-sembang dengan Mak tadi mungkin dah terjawab. Hubungan sepupu semuanya bukan mahram. Aku (atau kami) boleh berkahwin diantara satu sama yang lain dan batasan aurat mesti dijaga. Soal yang mengatakan aku lebih layak menjadi wali kepada anak-anak Pak Long (adik beradik Ayah) itu mungkin masuk di dalam perbincangan yang lain, bab ‘kewalian’. Mungkin.

Kalau aku tersalah faham lagi di dalam kefahaman ini, dibuka ruang yang luas untuk tambahan dan teguran. Insha Allah SWT, aku akan cuba memahami lagi permasalahan seperti ini demi kefahaman bersama.

Mencabar memahami ‘kemahraman’ di dalam saiz famili yang besar dan kekal ceria. Amiin.

Saiz besar itu selesa.