NIAT – 7 Tahun Dahulu

Niat kerana Allah SWT.

1- Di KUSZA dulu, aku tak sangka dipilih untuk diselia oleh seorang pensyarah yang bukan popular dikalangan pelajar. Maksud aku, pensyarah ini memang hebat & bijak cuma nampak ‘garang’ dalam penilaian. Mana tidak, hari pertama kelas je pensyarah ini dah tunjuk graf pelajar yang lulus & gagal. Memang banyak gagal daripada yang lulus. Sungguh menakutkan!

2- Kuasa Tuhan. Aku & kawan-kawan sekelas lulus. Tiada yang gagal seperti rekod sebelum ini. Jawapan ringkas pensyarah itu,”rezeki kamu belajar dengan saya di bulan ramadhan. Mungkin saya murah hati…”. Aku & yang lain mengiyakan sahaja.

3- Di semester terakhir, pemilihan ‘supervisor’ dibuat oleh pihak kuliah. Kuliah memilih berdasarkan salah satu subjek ‘core’. Takdirnya, entah macam mana aku boleh dapat gred B. Jadi, memang menggelabahlah sebab gred B ke atas akan diletak dibawah seliaan ‘supervisor’ yang tahap sifu termasuk pensyarah tadi. Memang betul, aku diselia oleh pensyarah ‘garang’.

4- Sepanjang di bawah seliaan beliau, tak lah ‘segarang’ yang disangka-sangkakan. Malah, lebih baik & diluar jangkaan. Lagi-lagi fikrah & cara beliau berfikir. Aku suka & boleh jadi geng. Alhamdulillah, projek pun berjalan dengan baik. Banyak teguran, nasihat & tunjuk ajar beliau yang dapat aku manfaatkan.

5- Di saat akhir menyiapkan projek bersama beliau, aku adalah tanya hal masa depan seperti hal akademik ini. Bidang apa yang patut aku buat. Pengajian Islam pun ada, IT pun ada. Dengan ringkas tapi membekas, beliau menasihati aku, “tak kisah mana-mana bidang pun, kalau kamu sambung IT, kamu boleh bawa Islam dalam tu… Sama juga, sambung Pengajian Islam, IT juga membantu Islam & orang Islam…”.

Setelah 7 tahun berlalu, kini aku di bidang IT atau lebih tepat “Library & Information Science”. Semoga sepanjang ini perjalanan pengajian, ada manfaat untuk umat & diri. Pastinya, aku tak akan tinggal pengajian Islam! Pensyarah itu ialah Encik Nazari. Aku doakan beliau sentiasa sihat & terus memberi untuk umat, ameen.

Better MUSLIM. Terus Berjuang!

SYIRIA – Pesan Ustazah

SYIRIA – Pesan Ustazah

1- Aku masih ingat & mengamalkannya. Segalanya bermula dengan niat. Seawal tahun di tingkatan 4, aku mengalami sedikit kepelikan (perubahan). Terutama di dalam pengajian. Antaranya, subjek Bahasa Arab yang sebelum ini seperti tiada harapan untuk cemerlang, berlaku sebaliknya. Pada awalnya, aku disyaki meniru. Tidak! Aku tak meniru pun.

2- Pesan Ustazah Hafilah, “enta hafal je dulu semua perkataan (Bahasa Arab) & wazan-wazan (Nahn wa al-Sorof) ini, satu hari nanti, enta akan tahu sebab apa. Lagi satu, kalau nak ke Mesir (Universiti al-Azhar as-Syarif), enta niat daripada sekarang…”. Aku menuruti nasihat beliau.

3- Niat ke Mesir ketika usia masih nakal, akhirnya aku berjaya memperolehi peluang ke Mesir itu. Ia tercapai setelah 5 tahun lamanya. Ketika itu, aku baharu tamat pengajian Diploma di KUSZA. Subhanallah! Hebatnya nasihat Ustazah Hafilah dan lintasan niat.

4- Usaha tangga segala-galanya. Dalam pertimbangan ke Universiti al-Azhar as-Syarif, aku ditawarkan ke KUIM (sekarang USIM). Berlaku sedikit pertimbangan. Aku redha dengan membatalkan tiket ke sana. Untuk kali keduanya, aku berniat supaya diberi peluang ke tanah arab. “Aku tak kisah mana-mana tanah arab, asalkan aku dapat jejak ke sana…”, bisik hati setelah rasa sedikit kecewa.

5- Subhanallah! Allah SWT menunaikan niat aku untuk kali kedua ini. Melalui beberapa proses, aku diterbangkan ke bumi Syam, Syiria bersama 2 orang kawan. Walaupun di dalam peperiksaan bertulis & sesi temuduga yang aku rasa tiada peluang, disebabkan ‘orang kuat Bahasa Arab’ di USIM. Namun, semua kuasa Allah SWT dalam membuat pilihan ini.

Moralnya, aku terkesima dengan pengalaman ‘berniat’ ini. Lama kita mendengar & memahami hadith Nabi Muhammad SAW berkaitan niat ini, tapi berapa ramai menyakininya. Niat tanpa usaha yang gigih tidak ke mana-mana!

Niat untuk seterusnya!

 

Asas dan ‘The Frame’

Yes, i can do it!

Aku seperti tidak keruan apabila otak terlintas untuk menulis. Aku cuba katakan, “nantilah…”. Tapi, aku semakin gusar kalau tak menulis. Ye, memang aku ada terfikirkan sesuatu untuk dikongsikan bersama. Ia seakan-akan motivasi baru yang patut (aku rasa) disebarkan. Entah kenapa, motivasi itu menjadi-jadi untuk diberi melalui tulisan kali ini.

Ia berkait rapat dengan minggu kedua kelas bahasa aku. Aku cuba memerhatikan sebanyak mungkin bentuk-bentuk sokongan yang wujud disekeliling, begitu juga bentuk-bentuk halangan yang akan menyebabkan aku menjadi malas atau ‘fedup’!

Pertama, asas. Aku mulai sedar bahawa apa-apa sahaja perkara yang mahu aku lakukan, aku mesti menguasai asas. Asas untuk tidur, ada bantal, tilam dan selimut. Asas untuk makan di cafe, mesti ada duit sekurang-kurangnya. Jadi, tanpa asas-asas (contoh-contoh mudah yang aku sebutkan tadi) ini agak sukar untuk aku melalui kehidupan. Tak tahu dengan ‘korang’!

Otak mula berfikir agak sedikit dalam. Kenapa aku fikir tentang asas ini? Ye, asas (bagi aku) adalah pembuka kepada jalan yang lebih jauh dan aku tidak mudah goyah, keliru, gelabah, takut, ‘confius’ dan macam-macam lagi bila aku nak buat sesuatu. Memang berfikir tentang asas ini lahir bila aku muhasabah tentang bahasa; inggeris semestinya!

Aku cuba untuk pergi lebih dalam tentang bahasa ini sebagai contoh, tapi ‘can not go-lah’. Entah ‘apasal’! Rupa-rupanya, masalah asas. Baru aku faham. Ada juga kawan-kawan yang mempertikai soal asas ini. “Ana OK je sheikh, lulus je ape exam bahasa inggeris ni…”. Em, macam-macam. Itu ‘korang’ punya alasanlah kot. Bagi aku, tetap soal asas!

Kedua, ‘the frame’. Apa gunanya kalau hebat dah tentang asas, tapi ‘frame’ tak jelas, tak nampak, keliru. Tak tahu nak yang mana satu. ‘Frame’ ini aku cuba faham ia lebih kepada persoalan taktikal. Dengan taktikal inilah apa-apa penulisan akan tidak goyah. Ye lah, ada startegilah katakan.

Ok, ‘the frame’. Hari ini aku dah pun study tentang taktikal itu. Alhamdulillah, sedikit pencerahan. Bukan senang nak wujudkan taktikal begitu. Kesannya, bagi aku, ‘level of the confident’ untuk menulis lebih tersusun. Cantel bak kata kawan aku, Saifullah.

Asas dan ‘the frame’ inilah yang cuba kongsikan dalam tulisan kali ini. Asas akan memberi aku satu ‘arahan umum’ untuk bergerak; bukan lagi untuk mengelak dan ‘the frame’ tadi lebih kepada teknik untuk menyusun asas tadi dengan lebih cemerlang. Yang penting dengan dua benda ini mampu menguatkan aku menulis dan memahami ‘bentuk’ penulisan.

Tak adalah aku berterabur dan kabur nanti. Harap-harap!

Demam panas tanda kasih-Nya

"Tinggi suhu kamu ni, 38...", kata Doktor

Demam panas! Ini kali kedua aku ditimpa ujian sepanjang dua semester di universiti. Ianya berlaku seawal minggu pertama semester (semester pendek atau semester ketiga). Aku mula merasai tidak selesa semenjak hari khamis yang lepas; selepas makan tengahari di salah sebuah cafe di mahallah universiti.

Keadaan tidak selesa semakin terasa selepas selesai menunaikan solat zohor berjamaah di surau mahallah cafe tersebut. Aku cuba mengimbas takut-takut tersalah makan atau ada musabab yang lain. Gagal juga mencarinya.

Semakin tidak selesa.

Aku mula meyakini keadaan (musabab) ini terjadi disebabkan perubahan suasana, apa yang aku maksudkan ialah kesejukan. Seawal minggu kelasa bahasa kali ini, aku hadir dengan keadaan ‘casual’ tanpa sebarang pakaian anti-kesejukan. Kebetulan ‘air-con’ di dalam kelas kali ini berkeadaan baik; tidak seperti kelas dulu.

Aku teringat nasihat seorang Pak Cik, beliau menyatakan kita yang biasa dengan ‘air-con’ ini kena bijak menormalkan suhu badan. Sebagai contoh, apabila selesai sahaja pengajian di dalam bilik kuliah, kalau boleh janganlah terus ‘terjah’ ke luar untuk mencari bahang cahaya matahari; memanaskan badan. Ia memudaratkan.

Aku mempercayainya.

Semalam, kemuncak ‘kepanasan’. Aku berselimut seperti bungkusan coklat hanya semata-mata ingin mengeluarkan peluh. Ternyata berhasil. Tersiksa.

“Dah macam cerek air yang panas; sedang mendidihkan air…”, aku cuba gambarkan kepanasan tersebut. Benar! Bukan senang memahamkan orang lain dengan apa yang menimpa aku melaui gambaran tadi. Nak tahu kenalah merasainya.

Kepanasan seperti didihan air tadi mengingatkan aku kata-kata ustaz bahawa ingin mengaku orang berjuang kena rasai ujian dulu, lepas barulah boleh akui Orang Berjuang. Kata-kata dan pengalaman semestinya berbeza.

Bukan maksud aku semoga ‘korang’ demam panas nanti, ia sebagai ‘bidalan’ atau gambaran yang aku dapat ketika diuji dengan hanya demam panas kali ini.

Mungkin ada diantara ‘korang’ lebih hebat ujiannya. Beruntunglah mereka yang diuji dan bersabar.

Selepas bertahan dengan demam panas semalaman; hanya memakan sebiji Panadol Active 5 dan dua biji air mineral besar, aku lega sementar. Pelbagai ‘mimpi’ aku lalui sepanjang memejamkan mata untuk melupakan demam panas. Aku syukur, Tuhan mengajar aku erti syukur dan sabar.

Aku membuat keputusan untuk ke klinik. Alhamdulillah, pertemuan dengan Doktor menyebabkan aku semakin lega. Doktor kata, “tinggi kepanasan kamu ni…”. Aku kebingungan untuk memahami maksud Doktor setelah sejenis alat dimasukkan ke dalam lubang telinga.

Aku akui sahaja apa yang Doktor katakan. Rasa tidak bermaya untuk bersembang-sembang lanjut; untuk mendapat nasihat selain biji-bijian ubat daripada seorang Doktor. Akhir nasihat Doktor, “banyakkan minum air…”.

“When I’m Ill It is He Cures Me”. Aku terpandang kalimah ini didinding klinik. Sungguh terubat. Di bungkusan ubat-ubatan aku pun tertulis kalimah ini. Memberangsangkan!

Ujian itu tanda kasih. Aku menyimpul bagaimana pula hamba-Nya yang menerima ujian itu untuk membalas tanda kasih tadi. Semestinya ganjaran bagi mereka yang diuji dan sabar ini adalah besar disisi Tuhannya.

Aku menasihati supaya sentiasa mengucapkan rasa syukur kerana dipilih untuk diuji; walaupun hanya sekadar demam panas, dan sentiasa beristiqhfar kepada-Nya jika ujian itu sebagai ‘kifarah’ dosa silam. Insha Allah, amiin.

Aku yakin, Allah swt menguji hamba-Nya dengan pelbagai bentuk ujian. Ia tanda didikan Allah swt kepada umat kebanggaan Nabi SAW. Sangat jelas bagi mereka yang melepasi setiap ujian dengan sabar, syukur dan sentiasa memohon keampuan, syurga Allah swt menanti-nanti.

Ujian ini pelbagai, jangan ‘korang’ memperlekeh. Percayalah, ia tanda tanda kasih dan peluang untuk kita menjadi manusia ‘baru’ jika ia sebagai ‘kifarah’ dosa lampau. Insha Allah.

Aku redha dengan ujian-Mu, Tuhan rabb al-jalil.

Mungkin Esok

Mungkin esok!


Alhamdulillah, keputusan EPT dah pun keluar. Hampir dua bulan atau lebih menunggu. Pelbagai perasaan, bimbang, takut, tak yakin dan macam-macam lagi. Aku membuat keputusan untuk melihat keputusan EPT diwaktu malam, selepas selesai kuliah maghrib bersama jamaah surau Kampung Ketoyong. Aku cuba meyakinkan diri bahawa apa-apa sahaja keputusan yang bakal keluar, diterima seadanya.

Dengan usaha dan takdir-Nya, aku masih ‘diperlukan’ di kelas bahasa lagi. Satu jangkaan yang agak tepat telah aku buat selepas selesai menjawab soalan dalam peperiksaan yang lepas. Aku cuba untuk membuat kesimpulan dan muhasabah. Dimana silapnya? Memang ramai dikalangan kawan-kawan se-level dulu tidak percaya yang aku masih ‘diperlukan’ di kelas bahasa. Kalau mereka tidak percaya, apatah lagi diri aku.

Sempat semalam berceloteh dengan seorang kawan se-level tapi berbeza ‘section’, “ana tak pernah rasa tertekan macam ni (disebabkan tak lulus untuk masuk kulliyyah)…”. Terkesima pula aku mendengar ayat spontan ini. Aku cuba menasihatkan diri supaya redha dan jangan terluka dengan ‘tarbiyyah al-lughawiyyah’ ini, walaupun bahasa inggeris.

Seawal memulakan kelas bahasa yang baru untuk semester pendek kali ini, aku dibisik-bisik dengan soal tujuan hidup. Matlamat hidup atau apa yang aku perlu ‘setting’ dihujung keputusan sebagai bakal ahli akademik ini. Ia membuatkan aku tertanya-tanya, “apa dihujung sana…”. Aku bertuah kerana mempunyai kawan-kawan yang sentiasa memberi buah nasihat yang sangat membina, “alif, kita buat benda ni untuk masa depan ummah, anak cucu kita nanti…”. Jauh pemikiran kawan-kawan aku ini.

Soal tujuan hidup tadi, aku memang bulat menyakini bahawa disana ada lebih banyak cabaran yang bakal memarutkan jiwa dan raga. Apa salahnya aku ‘dibelasah’ hari ini untuk kecemerlangan hari esok. Agak falsafah bunyinya tapi itulah hakikat. Memang aku tidak pernah menjangka ‘keputusan hari ini’ bakal mengubah segalanya, dengan izin-Nya dan tekad yang jitu. Cuma, jangkaan seperti susah nak faham dan gagal untuk buat kali pertama pastinya berlaku sebab ini gambaran awal aku sebelum memasuki ‘musim sarjana’ di universiti antarabangsa ini.

Apa salahnya kita berselera besar? Apa salahnya kita mimpi indah sentiasa walaupun diwaktu jaganya kita bersengkang mata dan tenaga? Tidak ada salahnya, kan? Cuma, apa pelaburan kita? Aku memang terjentik-jentik dengan kata-kata 3 orang cikgu baru aku untuk kelas bahasa kali ini, antaranya, “kalau kamu nak berjaya, kamu mesti buat pelaburan dan mesti ada modal…”.

Mungkin pelaburan dan modal yang buat dahulu tidak memenuhi tuntutan untuk berjaya seperti kawan-kawan yang lain. Aku mesti mencontohi mereka, rajin mewarna-warnikan nota, rajin buat latihan, ‘kuat bersembang’ dalam bahasa inggeris dan lain-lain lagi.

Aku rasa ia berbaloi, berbaloi untuk tidak berjaya lagi (bukan gagal). Mungkin inilah antara nota-nota ringkas di dalam memahami bisikan doa aku kepada Tuhan sekalian alam berkaitan hikmah dan kemampuan hamba-Nya menanggung cabaran Tuhannya. Ya Allah, Engkau permudahkanlah aku untuk berjaya dengan Engkau memberkati kejayaan itu. Amiin.

Hujung kalam, aku masih belum berjaya hari ini, mungkin esok!

Firmly Agreed

TASK B – Opinion

Let the fingers do the walking. One day, my friend was upset because he could not contact his girlfriend until his next credit arrived. I said to him, “Well write her a letter”. Suddenly, he shocked and said, “Are you kidding”. He confided me that why I need to walk to post office if I simply can send news to others through fax machine or text messaging. Therefore, it is firmly agreed that technology made us lazy and too dependent on it due to technology had myriad made the life being more extremely simplistic and distances people from real exercise.

To start with, technology had made the life being extremely simplistic. In fact, technology made people’s barely to lift a finger to cook a meal, wash clothes, talk to friends and loved ones from far away. For instance, studying via search engine in the internet or online databases is a leisurely stroll to the local student in universities nowadays. So, why walk to the library when all the information at the fingertips? Thus, students simply take for granted on their works and plagiarism issues might cause happened easily. More dangerous, once they misinterpret the information, they have nothing to gain.

Moreover, technology also distances people from real exercise even real life. Nowadays, people tend to seat in front of their computer than having a great outdoors, fresh air, green grass, sunshine and facing the realities of life.  For example, technology had provided a lot of computer games like football match. People tend to play it 24 hours per days regardless about anything happened surrounding them. Unfortunately, they become addicted on it and gradually lack the skills needed to differentiate between fantasy and reality. In addition, people easily get the obesity crisis where they just cooked meals in the microwaves instead of walking to the shop for few minutes. So that, people become more unhealthy from day to day due to less of exercises.

All in all, because of the way of daily jobs become extremly simplistic and the technology made distances or gaps between a real life dan fantasy, it is strongly agreed that technology made people lazier and too dependent on it. After all, with technology, people seems like careless and take for granted of their life. Therefore, it is recommended that people really need to balance to use technology as long as it benefit on their life.

Anak Muda: Protestan ke Islam

Kali pertama mengikuti program perbandingan agama di UKM. Seingat saya, ia sebagai memenuhi jemputan sebuah persatuan pelajar yang terus berusaha bersama-sama saudara baharu (muallaf) atau lebih senang bagi saya, sahabat kita se-Islam, seakidah dan seperjuangan.

Saya akui, memang menakjubkan setelah saya bersama sahabat daripada wakil persatuan pelajar USIM ketika itu berjaya mengikuti sehingga akhir program perbandingan agama tersebut. Ternyata ramai juga tokoh-tokoh agama (saya maksudkan daripada Kristian) yang diberi hidayah Ilahi berkongsi pengetahuan dan pengalaman mereka ketika hidup di dalam neraca agama yang lain daripada al-Islam ini.

Kali kedua dan seterusnya, USIM melalui pelajar-pelajarnya juga mengorak langkah mengadakan program sebegitu. Dakwah Talk, tidak asing lagi (saya rasa) dikalangan pelajar universiti yang kelihatan di tepi lebuhraya itu. Pelbagai siri telah berjaya diadakan. Tentunya saya bangga dan gembira dengan suasana cakna agama di universiti Islam ini.

Alhamdulillah, hari ini saya berpeluang sekali lagi mengikuti program seperti itu di kampung halaman sendiri. Maksud saya, sempadan kampung halaman; Masjid di Hulu Bernam. Kali ini bersama anak muda bernama Ahmad Khairul Ikhwan Abdullah Jr.

Ye, kuliah maghrib yang saya maksudkan. Penceramah jemputan dari Kuala Lumpur. Mulanya, saya tertanya-tanya juga, “siapa mamat ni…?”. Jarang saya mendengar tentang beliau.

Ringkasnya, anak muda ini melalui dimensi perubahan akidah yang besar di dalam kehidupan beliau. Kristian Protestan ke Islam. Kejahilan ke cahaya. Kesesakan ke kelapangan dan sebagainya. Beliau pernah menjejak kaki ke bumi anbia, Mesir. Begitu hebat ujian diterima dan dipenghujungnya sujud jua di dalam solat istikharah; pulang dari Mesir ke Sabah, kampung halaman bagi menjaga ibunya yang sedang sakit.

Masih seorang pelajar di KUIS. Sangat aktif di dalam ceramah di dalam hal akidah umat. Malu saya apabila membandingkan sejarah kampus saya. Apa yang saya buat untuk agama, Islam ini? Tersaat insaf.

Di dalam ceramah beliau tadi, antara perkara yang berlegar-legar di dalam fikiran saya; Maha Hebat kuasa Penjaga hati-hati manusia ini iaitu Tuhan Robb al-‘Alamin. Mengubah anak muda yang penuh dengan didikan agama Kristian Protestan, latarbelakang keluarga yang hebat dan merupakan Ketua Strategik yang bertanggung berfikir bagaimana gaya dan cara membawa umat Islam menganut agamanya, Kristian itu.

Allah SWT Maha Mengetahui akan segalanya.

Anak muda ini juga sering membanding-bandingkan (mungkin ini sifat pelajar perbandingan agama dalam jurusan undang-undang di KUIS sekarang) realiti umat Islam dengan amalan agamanya. Muhasabah besar saya di dalam rumah Tuhan tadi.

Kita leka dan mereka buat kerja. Kita banyak birokrasi dan mereka banyak menyediakan kemudahan. Terlalu jauh uslub dan metod ajakan beragama dengan mereka. Pusat zakat tidak terlepas daripada masalah “kita” tadi. Senyum sinis saya bersama jamaah yang faham maksud anak muda ini.

Banyak lagi kerja kita. Saya berpandangan (mungkin sama dengan apa yang telah dilontarkan oleh anak muda ini), sistem hidup di Malaysia harus diubah segera. Anda mungkin akan lebih faham jika mencari sebab Abang Bob Lokman meninggalkan kehidupan lamanya. Kita jauh dengan apa yang kita bibirkan (baca: sebutkan) selama ini.

Namun, terlalu lama bermuhasabah juga tidak baik juga jika lambat dan ditinggal zaman. Sekali lagi saya ulangi alasan Abang Bob Lokman (macam peminat tegar), kena bantu membetulkan sistem yang salah ini sehingga mati. Kata Abang Bob Lokman, “saya tak nak anak saya hidup macam zaman saya dahulu…”.

Diakhirnya, anak muda ini mempunyai catatan perubahan beliau, Hijrah Iman; Satu Anugerah Agung Dari Tuhan berharga RM15.00. Laungan takbir sebanyak 3 kali disebut oleh anak muda ini, para jamaah menyahut, “Allahuakbar!!!”.