Terang & Serang – Presiden PAS

Nota ucaptama Tuan Guru Dato’ Seri Hj. Abdul Hadi Awang di KAP 2012, Universiti Selangor (UNISEL), Shah Alam.

Menerang & menyerang. Baharulah mudah untuk kita faham isu-isu pendidikan di negara kita, Malaysia. Muqadimah TGHH di dalam ucaptamanya.

TGHH menyentuh soal pendidikan Malaysia dari perspektif holistik dengan memberi idea-idea umum. Pendidikan ini melahirkan manusia yang boleh diasuh. Asuhan itu berkaitan hal fitrah, naluri & wazifah (tanggungjawab).

Islam menekankan pembangunan insan terlebih dahulu. Inilah yang dimaksudkan holistik pada permulaanya. Contohnya sirah Nabi Ibrahim as meninggalkan anaknya, Nabi Ismail as di tengah-tengah padang pasir yang kering kontang.

Dengan sikap Nabi Ismail as & isteri Nabi Ibrahim as berlapang dada menerima suruhan Allah swt yang jika diikuti akal sememangnya tidak masuk akal – meninggalkan & menyembelih anak (Nabi Ismail as).

Pendidikan secara holistik ini dikaitkan pula dengan tugas manusia iaitu mengabdikan diri kepada Allah swt, memakmurkan bumi sebagai khalifah & menunaikan amanah yang diberi dengan sikap adil & baik.

Untuk lebih terperinci, kita lihat peranan seorang Ayah ke atas anaknya. Islam mengajar si Ayah memilih nama-nama yang baik untuk anak, berusaha memberi mereka ilmu pengetahuan – fardu ain & fardu kifayah – & membantu mereka menyelesaikan hal rumahtangga atau perkahwinan.

Begitu juga pendidikan atau tarbiyah di dalam Islam ini bermula seawal menjaga anak di dalam kandungan sehinggalah ke liang lahad. Inilah yang dimahukan oleh Islam di dalam mendidik penganutnya.

Advertisements

NIAT – 7 Tahun Dahulu

Niat kerana Allah SWT.

1- Di KUSZA dulu, aku tak sangka dipilih untuk diselia oleh seorang pensyarah yang bukan popular dikalangan pelajar. Maksud aku, pensyarah ini memang hebat & bijak cuma nampak ‘garang’ dalam penilaian. Mana tidak, hari pertama kelas je pensyarah ini dah tunjuk graf pelajar yang lulus & gagal. Memang banyak gagal daripada yang lulus. Sungguh menakutkan!

2- Kuasa Tuhan. Aku & kawan-kawan sekelas lulus. Tiada yang gagal seperti rekod sebelum ini. Jawapan ringkas pensyarah itu,”rezeki kamu belajar dengan saya di bulan ramadhan. Mungkin saya murah hati…”. Aku & yang lain mengiyakan sahaja.

3- Di semester terakhir, pemilihan ‘supervisor’ dibuat oleh pihak kuliah. Kuliah memilih berdasarkan salah satu subjek ‘core’. Takdirnya, entah macam mana aku boleh dapat gred B. Jadi, memang menggelabahlah sebab gred B ke atas akan diletak dibawah seliaan ‘supervisor’ yang tahap sifu termasuk pensyarah tadi. Memang betul, aku diselia oleh pensyarah ‘garang’.

4- Sepanjang di bawah seliaan beliau, tak lah ‘segarang’ yang disangka-sangkakan. Malah, lebih baik & diluar jangkaan. Lagi-lagi fikrah & cara beliau berfikir. Aku suka & boleh jadi geng. Alhamdulillah, projek pun berjalan dengan baik. Banyak teguran, nasihat & tunjuk ajar beliau yang dapat aku manfaatkan.

5- Di saat akhir menyiapkan projek bersama beliau, aku adalah tanya hal masa depan seperti hal akademik ini. Bidang apa yang patut aku buat. Pengajian Islam pun ada, IT pun ada. Dengan ringkas tapi membekas, beliau menasihati aku, “tak kisah mana-mana bidang pun, kalau kamu sambung IT, kamu boleh bawa Islam dalam tu… Sama juga, sambung Pengajian Islam, IT juga membantu Islam & orang Islam…”.

Setelah 7 tahun berlalu, kini aku di bidang IT atau lebih tepat “Library & Information Science”. Semoga sepanjang ini perjalanan pengajian, ada manfaat untuk umat & diri. Pastinya, aku tak akan tinggal pengajian Islam! Pensyarah itu ialah Encik Nazari. Aku doakan beliau sentiasa sihat & terus memberi untuk umat, ameen.

Better MUSLIM. Terus Berjuang!

WABAK – Uzlah

UZLAH – Diizinkan oleh Allah SWT

1- Uzlah atau sikap & perasan mengasingkan diri. Ia merupakan satu wabak atau penyakit yang kebiasaannya menjangkiti individu yang terlibat di dalam kerja amal ma’ruf wa al-mungkar. Alasan ber-uzlah kebiasaanya disebabkan sikap berteori yang hanya semata-mata mahu membina kebaikan melalui individu, bukan secara berkumpulan.

2- Lumrahnya, amalan kebaikan sangat sukar dijangkiti. Berbeza dengan keburukan. Contohnya, jika seorang sahaja di kampong bergelar ‘kaki judi’, nescaya dalam beberapa minggu sahaja, terkumpullah ‘ahli judi’. Kalau ahli surau, dari dulu, kini dan selamanya tidak berubah. Bilangannya tetap minoriti.

3- Suatu hari, Saidina Umar al-Khattab melihat sikap seorang sahabat di dalam masjid yang hanya solat & membaca al-Quran, kemudian menangis. Lalu Saidina Umar al-Khattab memukul belakang (menegur) dengan menyatakan, “Nabi Muhammad SAW tidak mengajar ini sahaja (solat & membaca al-Quran)…”. Jelas uzlah seperti itu tidak diizini kerana tidak peduli tentang hal luar seperti kezaliman pemerintah & gejala maksiat dikalangan rakyat. Lagi menyedihkan, uzlah sampai tak nak buat kerja Islam.

4- Jadi, apakah bentuk uzlah yang dibenarkan oleh Allah SWT? Sebelum itu, uzlah juga boleh dikatakan pengasingan diri untuk bermuhasabah dengan iltizam melakukan perubahan & diterjemah dilapangan. Allah SWT mengizinkan maksud uzlah seperti itu. Contohnya, disebabkan kerja dilapangan gangguan & ujian sangatlah hebat, marilah kita contohi sikap alim ulama’ dengan beruzlah di hari jumaat bermula waktu pagi hingga selesai solat jumaat; penuhi bacaan al-Quran, berzikir, bermuhasabah, solat-solat sunat, mendengar kuliah, membaca kitab & sebagainya. Semua ini untuk MEMBINA KEKUATAN.

5- Selesai ‘sesi uzlah hari jumaat’ itu, bertebaran di dunia yang luas ini. Uzlah seperti inilah menepati syarak; menjaga hubungan dengan Allah SWT & hubungan sesama manusia. Ada juga yang berpandangan bahawa uzlah ini mengasingkan diri daripada bergaul dengan orang lain. Sebabnya diri adalah punca orang lain menjadi lagha & dosa. Ada benarnya.

Pengasingan ini biasanya melibatkan hal tasawuf & tidak salah mempelajari tasawuf. Ingatlah, “mempelajari tasawuf tanpa feqah, zindiq & mempelajari feqah tanpa tasawuf, fasiq…”.

Better MUSLIM. Terus berjuang!

SYIRIA – Pesan Ustazah

SYIRIA – Pesan Ustazah

1- Aku masih ingat & mengamalkannya. Segalanya bermula dengan niat. Seawal tahun di tingkatan 4, aku mengalami sedikit kepelikan (perubahan). Terutama di dalam pengajian. Antaranya, subjek Bahasa Arab yang sebelum ini seperti tiada harapan untuk cemerlang, berlaku sebaliknya. Pada awalnya, aku disyaki meniru. Tidak! Aku tak meniru pun.

2- Pesan Ustazah Hafilah, “enta hafal je dulu semua perkataan (Bahasa Arab) & wazan-wazan (Nahn wa al-Sorof) ini, satu hari nanti, enta akan tahu sebab apa. Lagi satu, kalau nak ke Mesir (Universiti al-Azhar as-Syarif), enta niat daripada sekarang…”. Aku menuruti nasihat beliau.

3- Niat ke Mesir ketika usia masih nakal, akhirnya aku berjaya memperolehi peluang ke Mesir itu. Ia tercapai setelah 5 tahun lamanya. Ketika itu, aku baharu tamat pengajian Diploma di KUSZA. Subhanallah! Hebatnya nasihat Ustazah Hafilah dan lintasan niat.

4- Usaha tangga segala-galanya. Dalam pertimbangan ke Universiti al-Azhar as-Syarif, aku ditawarkan ke KUIM (sekarang USIM). Berlaku sedikit pertimbangan. Aku redha dengan membatalkan tiket ke sana. Untuk kali keduanya, aku berniat supaya diberi peluang ke tanah arab. “Aku tak kisah mana-mana tanah arab, asalkan aku dapat jejak ke sana…”, bisik hati setelah rasa sedikit kecewa.

5- Subhanallah! Allah SWT menunaikan niat aku untuk kali kedua ini. Melalui beberapa proses, aku diterbangkan ke bumi Syam, Syiria bersama 2 orang kawan. Walaupun di dalam peperiksaan bertulis & sesi temuduga yang aku rasa tiada peluang, disebabkan ‘orang kuat Bahasa Arab’ di USIM. Namun, semua kuasa Allah SWT dalam membuat pilihan ini.

Moralnya, aku terkesima dengan pengalaman ‘berniat’ ini. Lama kita mendengar & memahami hadith Nabi Muhammad SAW berkaitan niat ini, tapi berapa ramai menyakininya. Niat tanpa usaha yang gigih tidak ke mana-mana!

Niat untuk seterusnya!

 

Sang Pelukis

LUKISAN.

1- Mula-mula aku kenal istilah ‘lukisan kehidupan’ di zaman universiti. Kosa kata yang sangat mengagumkan. Sangat ringkas dan mendalam.

2- Sudah semestinya lukisan nampak cantik dengan pemilihan warna. Terpulang apa lukisannya dan cita rasa si pelukis. Kadang-kadang sukar memilihnya. Perlu sedikit panduan.

3- Aku memilih warna-warna itu dengan panduan kata Tuhan dan kata manusia yang berpengalaman dan aku percayai. Warna pilihan aku untuk lukisan itu maroon, biru, hijau dan akhir-akhir ini kuning.

4- Kata putus ditangan si pelukis atau pewarna. Aku menginsafi warna yang aku tinggalkan dan menghargai warna yang aku kekalkan. Aku ulangi, sukar memilih warna-warna itu.

5- Cuma, disana harus diingat bahawa walaupun ada warna yang ditolak bukanlah bermakna ia tidak cantik dan sempurna. Ia mungkin sesuai dengan lukisan dan si pelukis yang lain. Akhirnya, aku harus memastikan lukisan ini sentiasa nampak segar dan membantu aku untuk terus tersenyum.

Bukan senang untuk menjadi seorang pelukis. Lagi-lagi pelukis kehidupannya. Namun, pelukis menghargai semua warna.

Terus melukis!

Urus Duit

Budaya kerjaya terutama tentang pengurusan kewangan.

Duit. Oh… Duit.

Masuk banyak, keluar pun meleleh. Itulah aliran duit untuk beberapa bulan yang lepas. Dah lama tak ‘update’ masuk dan keluar duit daripada ATM.

Pengurusan kewangan ini memanglah penting untuk semua orang. Tak kira yang bergaji besar atau kecil.

Soalnya, urus duit.

Kebetulan, kelas sekarang sedang diskusi tentang pengurusan duit. Panggil duitlah, lebih dekat dan nyata daripada wang.

Apa yang dibuat dengan duit yang keluar meleleh itu?

Joli ke? Makan-makan ke? Beli barangan tak perlu ke? Apa ke? Mana duit ini disalurkan.

Dah berapa banyak perancangan dan buku-buku urus duit ditelaah untuk semata-mata nak lihat duit ini duduk diam-diam di dalam jagaan pegawai bank.

Tentang bank laburkan duit itu, kerja bank-lah. Harap-harap pelaburan yang halal nanti.

Ok, fokus tentang urus duit tadi.

Urus duit. Duit untuk mak ayah, untuk belanja harian dan simpanan masa depan. Masa depan untuk kahwin, untuk tempat berteduh dan tentunya untuk pengangkutan. Sama ada kereta atau pun motor.

Itu belum lagi untuk amal jariah, untuk Islam. Infaq demi perjuangan.

Semua tentang urus duit ini kena detail.

Detail untuk ditulis sebagai catatan. Catat untuk tahu apa dan ke mana duit itu dilaburkan.

Tak untung pun taka pa, tapi biarlah berbentuk pelaburan dan mendapat manfaat daripadanya.

Contoh, orang yang sedekah duit, Allah SWT akan membalas amalan baik tadi.

Kenalah banyak sedekah, banyak menyumbang. Betul tak?

Teringat cerita sahabat Nabi SAW yang kuat dan bijak ‘cari duit’. Saidina Abd Rahman ‘Aus, hartawan, orang kaya Makkah dan Madinah.

Beliau mencari pasar untuk ‘bina duit’.

Hebatkan? Tapi, pastinya dengan urus duit. Pengurusan tadi!

Bukan tiba-tiba ‘kaya dengan duit’ yang banyak.

Labur duit dengan membeli emas pun bagus juga. Pelaburan berzaman yang menguntungkan. Ramai dah kawan-kawan yang beli emas dan mengajak untuk sama-sama beli emas.

Nak emas nanti.

Seorang kawan di UM berjaya mengadakan walimah al-urus dia dengan hasil pelaburan di dalam emas ini.

Sangat memberansangkan, bukan?

Tapi dia dah lama melabur. Kalau sekarang melabur, mungkin awal tahun 2014 boleh fikir-fikir tentang bait al-muslim. Jom urus duit!?

Tak Nak Malas Lagi

Malas.

Apa yang faham tentang malas ini? Sejenis penyakit. Sejenis perasaan atau tindakan. Mungkin sejenis perangai.

Malas memang hebat. Mana tidaknya, seolah-olah semua aktiviti harian menjadi terhenti buat seketika. Malas nak bergerak. Hanya statik.

Inilah dikatakan iman turun dan naik. Waktu sekarang, ianya turun. Turun dengan perlahan-lahan. Merbahaya!

Penulis boleh katakan malas ini datangnya daripada sikap yang suka menangguh kerja. Tangguh dalam banyak hal.

Tangguh membaca.

Tangguh membasuh.

Tangguh di dalam menyusun jadual untuk hari esok.

Hebatkan penangan malas ini. Bukan calang-calang. Dicelah kemalasan itu adanya suatu kekuatan. Ini pun terpulang kepada kita ‘re-act’ dengan ujian malas. Sikap sentiasa positif dan matang dalam menghadapi ujian sememang ‘buah keras’ untuk kita bangkit, bangun daripada lena kemalasan.

Motivasi wujud dimana-mana. Betul tak? Kita sahaja yang tidak perasan atau buat-buat tak perasan.

Macam penulis. Memang ada diuji malas itu. Tapi antara cara penulis mengurangkan sikap malas ini dengan menulis. Seperti menulis entri terbaharu ini.

Selain itu, penulis suka membuat perkara (walaupun ianya masih lama dan sama) seperti menyusun balik baju-baju di dalam almari, susun kasut di atas rak kasut (yang sebelum longgok di dalam kereta), mewarna nota-nota Sarjana penulis dan sebagainya.

Bagi penulis inilah gaya meningkatkan positif diri dikala kemalasan.

Sudah tentu Allah SWT dan kekasih-Nya menjadi tempat meluahkan rasa. Luah segala-gala. Kerdil, lemas dan lemahnya penulis sebagai hambanya. Hambanya yang sentiasa mendambakan pandangan Tuhan.

Doa itu sangat mujarab kesannya, air mata keikhlasan juga begitu. Apa nak malu? Allah SWT yang mendatang ujian untuk umatnya yang mengaku bertaqwa. Sudah pasti Tuhan menguji mereka.

Beruntunglah mereka yang diuji. Bangkit daripada kemalasan yang merupakan gangguan syaitan yang jelas musuh umat  Muhammad SAW.

Jadi, bangkitlah cepat-cepat. Anggaplah ujian malas itu sebagai teguran daripada-Nya untuk kita kenal diri yang kita ini lemah dan memerlukan pertolongannya.

Penulis selalu berdoa dengan doa seribu dinar. Moga ditunjukkan jalan keluar. Tapi ingatlah, syaratnya mesti bertaqwa.

Bangkitlah sama-sama daripada kemalasan yang sementara itu. Demi kejayaan yang abadi selamanya.

Tak nak malas lagi!

Wallahua’alam.