NIAT – 7 Tahun Dahulu

Niat kerana Allah SWT.

1- Di KUSZA dulu, aku tak sangka dipilih untuk diselia oleh seorang pensyarah yang bukan popular dikalangan pelajar. Maksud aku, pensyarah ini memang hebat & bijak cuma nampak ‘garang’ dalam penilaian. Mana tidak, hari pertama kelas je pensyarah ini dah tunjuk graf pelajar yang lulus & gagal. Memang banyak gagal daripada yang lulus. Sungguh menakutkan!

2- Kuasa Tuhan. Aku & kawan-kawan sekelas lulus. Tiada yang gagal seperti rekod sebelum ini. Jawapan ringkas pensyarah itu,”rezeki kamu belajar dengan saya di bulan ramadhan. Mungkin saya murah hati…”. Aku & yang lain mengiyakan sahaja.

3- Di semester terakhir, pemilihan ‘supervisor’ dibuat oleh pihak kuliah. Kuliah memilih berdasarkan salah satu subjek ‘core’. Takdirnya, entah macam mana aku boleh dapat gred B. Jadi, memang menggelabahlah sebab gred B ke atas akan diletak dibawah seliaan ‘supervisor’ yang tahap sifu termasuk pensyarah tadi. Memang betul, aku diselia oleh pensyarah ‘garang’.

4- Sepanjang di bawah seliaan beliau, tak lah ‘segarang’ yang disangka-sangkakan. Malah, lebih baik & diluar jangkaan. Lagi-lagi fikrah & cara beliau berfikir. Aku suka & boleh jadi geng. Alhamdulillah, projek pun berjalan dengan baik. Banyak teguran, nasihat & tunjuk ajar beliau yang dapat aku manfaatkan.

5- Di saat akhir menyiapkan projek bersama beliau, aku adalah tanya hal masa depan seperti hal akademik ini. Bidang apa yang patut aku buat. Pengajian Islam pun ada, IT pun ada. Dengan ringkas tapi membekas, beliau menasihati aku, “tak kisah mana-mana bidang pun, kalau kamu sambung IT, kamu boleh bawa Islam dalam tu… Sama juga, sambung Pengajian Islam, IT juga membantu Islam & orang Islam…”.

Setelah 7 tahun berlalu, kini aku di bidang IT atau lebih tepat “Library & Information Science”. Semoga sepanjang ini perjalanan pengajian, ada manfaat untuk umat & diri. Pastinya, aku tak akan tinggal pengajian Islam! Pensyarah itu ialah Encik Nazari. Aku doakan beliau sentiasa sihat & terus memberi untuk umat, ameen.

Better MUSLIM. Terus Berjuang!

WABAK – Uzlah

UZLAH – Diizinkan oleh Allah SWT

1- Uzlah atau sikap & perasan mengasingkan diri. Ia merupakan satu wabak atau penyakit yang kebiasaannya menjangkiti individu yang terlibat di dalam kerja amal ma’ruf wa al-mungkar. Alasan ber-uzlah kebiasaanya disebabkan sikap berteori yang hanya semata-mata mahu membina kebaikan melalui individu, bukan secara berkumpulan.

2- Lumrahnya, amalan kebaikan sangat sukar dijangkiti. Berbeza dengan keburukan. Contohnya, jika seorang sahaja di kampong bergelar ‘kaki judi’, nescaya dalam beberapa minggu sahaja, terkumpullah ‘ahli judi’. Kalau ahli surau, dari dulu, kini dan selamanya tidak berubah. Bilangannya tetap minoriti.

3- Suatu hari, Saidina Umar al-Khattab melihat sikap seorang sahabat di dalam masjid yang hanya solat & membaca al-Quran, kemudian menangis. Lalu Saidina Umar al-Khattab memukul belakang (menegur) dengan menyatakan, “Nabi Muhammad SAW tidak mengajar ini sahaja (solat & membaca al-Quran)…”. Jelas uzlah seperti itu tidak diizini kerana tidak peduli tentang hal luar seperti kezaliman pemerintah & gejala maksiat dikalangan rakyat. Lagi menyedihkan, uzlah sampai tak nak buat kerja Islam.

4- Jadi, apakah bentuk uzlah yang dibenarkan oleh Allah SWT? Sebelum itu, uzlah juga boleh dikatakan pengasingan diri untuk bermuhasabah dengan iltizam melakukan perubahan & diterjemah dilapangan. Allah SWT mengizinkan maksud uzlah seperti itu. Contohnya, disebabkan kerja dilapangan gangguan & ujian sangatlah hebat, marilah kita contohi sikap alim ulama’ dengan beruzlah di hari jumaat bermula waktu pagi hingga selesai solat jumaat; penuhi bacaan al-Quran, berzikir, bermuhasabah, solat-solat sunat, mendengar kuliah, membaca kitab & sebagainya. Semua ini untuk MEMBINA KEKUATAN.

5- Selesai ‘sesi uzlah hari jumaat’ itu, bertebaran di dunia yang luas ini. Uzlah seperti inilah menepati syarak; menjaga hubungan dengan Allah SWT & hubungan sesama manusia. Ada juga yang berpandangan bahawa uzlah ini mengasingkan diri daripada bergaul dengan orang lain. Sebabnya diri adalah punca orang lain menjadi lagha & dosa. Ada benarnya.

Pengasingan ini biasanya melibatkan hal tasawuf & tidak salah mempelajari tasawuf. Ingatlah, “mempelajari tasawuf tanpa feqah, zindiq & mempelajari feqah tanpa tasawuf, fasiq…”.

Better MUSLIM. Terus berjuang!