Anak Muda Geng Dengan Semua

Segala puji-pujian bagi Tuhan sekalian alam.

4 hari dah ambang tahun 2012 berlalu. Sangat cepat. Tahun baru kali ini – terutamanya di Malaysia – menyaksikan pelbagai ‘menu alternatif’ dihidangkan sempena menyambut dan mengisi tahun baru kali ini.

Sekitar lembah klang, selain ‘menu tradisi’ pihak pemerintah yang terkenal dengan persembahan artis terkenal tanah air dan kiraan ‘countdown’ ke jam 12.00 pagi di tahun 2012, ada juga usaha menghidangkan ‘menu alternatif’ dan Islamik di dalam menyambut tahun masihi ini.

Saya akui, tahun 2012 adalah tahun kedua saya menyambut tahun baru. Ianya sangat berbeza dengan tahun sebelumnya. Berbeza dari sudut pengisian dan pendekatan.

Cerita tentang tahun lepas – pertama kali turun padang – agak sedikit mengecewakan. Pengisian lama dan tidak Islamik masih ada. Cuma, last minute saya bertemu kawan-kawan di Masjid as-Syakirin. Di masjid bersebelahan dengan menara ini memang ada sambutan tahun baru. Kalau tak silap, sambutan bersama artis nasyid.

Ada jugalah alternatif. Tepat jam 12.00 pagi, 2011, saya dan kawan-kawan memandang langit cerah di waktu malam. Bunga api. “Entah berapa ribu dihabiskan semata-mata mercun bunga api ni?”.

Tahun 2012 terserlah perbezaannya

Seminggu dua sebelum tibanya 31 Disember 2011, facebook dan media sosial yang lain telah dipenuhi dengan iklan dan jemputan ‘tidak rasmi’ dalam menyambut tahun baru ini. Dari Perlis ke Johor, semua orang tahu dan dimana acara berlangsungnya sambutan tahun baru.

Untuk tahun 2012 ini, saya dan kawan-kawan berkesempatan ke Shah Alam, Selangor. Tentunya kita maklum tentang program disana dan lebih penting ‘menu alternatif’ lagi Islamik yang dipersembahkan.

Figura tanah air dalam pelbagai latar belakang hadir bersama sebagai tanda sokongan di atas usaha memberi ‘jalan lain lagi lurus’ ini untuk dihadapkan kepada anak muda yang saban hari terlibat dengan maksiat dan jenayah.

Saya yakin, mereka adalah kawan-kawan saya dan mereka tak mahu jadi begitu. Mereka mencari ‘jalan keluar’ dengan maksud dahagakan pengisian agama yang lebih ‘user-friendly’.

Pembukaan tahun baru dengan laungan asma al-husna, bukan lagi melalak dan terkinja-kinja di atas pentas. Biarlah ada setengah pihak mengatakan bid’ah dan sebagainya, sekurang-kurangnya ia satu ‘cara baru’ menyambut tahun baru.

Ustaz Azhar Idrus, Zizan Raja Lawak, Imam Muda Asyraf, Ustaz Nor Hisyam (Mushrif Imam Muda), Sham KAMIKAZE, Dak Mie, Akhil Hayy, Syahir AF dan lain-lain hadir dengan kepercayaan ‘Anak Muda Geng Kita’. Geng di dunia dan akhirat.

Teringat saya cogan kata Mawi WORLD ketika bertadang ke Kelantan di dalam konsertnya. “World world juga, akhirat jangan lupa…”.

Berbalik cerita di Shah Alam tadi, saya rasa inilah diantara pendekatan baru untuk memanggil anak muda dengan mesej yang jelas bahawa Islam datang untuk mendidik, bukan menghukum. Inilah antara ‘tagline’ Ustaz Azhar Idrus di dalam menyampaikan ‘maudhu’ al-dakwah’ kepada anak muda tanah air.

Tapi ini bukanlah kerja yang senang dan kadang-kadang tidak menguntungkan. Orang seperti Sham KAMIKAZE yang diberi taufiq dan hidayah untuk kembali ke jalan fitrah, juga harus kembali ke ‘jalan lama atau hitam’ itu lagi dengan tujuan untuk memberitahu anak muda dan kawan-kawannya kembali juga ke jalan fitrah. Terbukti Islam bukan agama menghukum semata-mata.

Insha Allah, Allah SWT dan kaum muslimin akan bersama orang-orang yang bertaubat.

Anak Muda Geng Semua

Tidak dilupai insiden-insiden yang tidak diingin berlaku di tahun 2012. Umum maklum, ditempat kelahiran saya, di Tanjung Malim, Perak berlaku ‘tragedi anak muda berdarah’ di dalam menuntut kebebasan akademik.

Entah bila pihak pemerintah akan faham bahawa mahasiswa bukan hanya semata-mata studi di kampus. Benarlah ‘business’ utama mahasiswa adalah studi. Tapi, bukanlah sekadar itu. Kalau tak, macam mana anak muda terdidik ini digelar pewaris kepimpinan negara. Sungguh kontra.

Siapa yang gelar mereka pewaris kepimpinan negara ini? Siapa?

Sejujurnya, saya agak bersetuju dengan nasihat Prof. Madya Dr. MAZA dalam isu ini. Secara atas kertasnya, KPT, Polis dan mahasiswa duduk semeja di dalam mengatasi ‘tragedi berdarah’ ini dengan permulaan yang baik.

Polis janganlah terlalu awal mengeluarkan kenyataan yang mungkin mengelirukan dan mahasiswa juga harus bijak di dalam mencari kaedah penyelesaian. Anak muda ini kadang-kadang kena dengar juga nasihat orang berumur.

Saya juga keliru dan masih cuba memahami keseluruhan ‘cerita’ tahun baru ini. Majoriti tidak setuju dengan ‘suasana’ menyambut tahun baru di Bandar Pendidikan itu.

Apakah ini petanda kebangkitan? Kesedaran? Penentangan?

Kesimpulannya, suasana kondusif di Shah Alam dan kurang aman di Tanjung Malim menyaksikan anak muda menjadi subjek utama. Anak muda Malaysia mulai bangkit untuk ambil peduli ‘sepak terajang’ negara dan mampu membuat andaian apatah lagi pegangan dengan hadirnya media-media sosial sebagai sumber ‘menu alternatif’ dan Islamik itu.

Banyakkan lagi senarai ‘menu’; Anak Muda Suka ‘Menu’ Alternatif!

One thought on “Anak Muda Geng Dengan Semua

  1. zaman anak muda adalah zaman mengacah kebijakan.
    bezanya, ada yang meletak ‘hikmah’ di hadapan, dan ada yang cenderung untuk ‘hamasah’. kedua-duanya tetap berperanan.

    zaman anak muda tak salah untuk berlaku salah, kerna salah di zaman anak muda juga akan membentuk kebenaran kelak.

    bak kata Emmanuel Kant, ‘sapare aude’ – dare to be wise

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s