Potential dot dot

2.42 pagi, 30/9/2011 – Post ini ditulis.

Kebanjiran manusia bernama siswa-siswi di kampus semakin meningkat. Terutamanya jantina bernama siswi; wanita. Nisbahnya kadang-kadang menyebabkan siswa menjadi “malu-malu kucing”. Bayangkanlah di dalam satu kuliah sahaja, boleh bilang dengan jari-jemari “Hang Tuah” dan adik-beradiknya; siswa. Sungguh ramai bilangan siswi ini. Apa yang penulis nak sembang dalam tulisan kali ini ialah berkaitan pasangan yang berpotensi. Penulis cuba untuk objektifkan makna potensi ini.

Di antara kebimbangan melangkah alam rumahtangga, ada di dalam ungkapan “indah khabar daripada rupa”. Saat di kampus dulu – selama 4 tahun – segalanya indah. Kadang-kadang pasangan itulah yang paling “hebat” dalam erti kata urus diri, pengajian dan sebagainya; seperti sempurna atau beres segalanya. Ada juga salah diri sendiri yang terpengaruh (mungkin juga dipengaruhi) dengan jalan-jalan cerita Islami dikaca sinetron; TV, yang nampak mudah untuk bahagia dan menyenangkan.

Niat penulis bukanlah nak menunding jari kepada pembaca semua; baik siswa, siswi atau pengisian jalan-jalan cerita Islami tadi, tetapi cuba untuk mengemukakan idea memilih atau mencari pasangan yang mempunyai POTENSI. Yes, berpotensi. Begini, memilih atau mencari pasangan hidup ini bukanlah perkara yang “petik jari” atau “kacang je”. Ia suatu perkara yang telah ditetapkan oleh-Nya. Kerja kita mencari dengan saluran yang betul. Orang tengah sangatlah disarankan dalam urusan ini.

Andai kata sudah pun dikenalkan dengan “tulang rusuk” pembaca dan kebetulan ada beberapa “tulang rusuk” dijumpai; dengan kaedah orang tengah tadi, ambillah kira soal potensi ini. Maksud penulis ialah pasangan yang mempunyai potensi untuk menjadi lebih baik; ada usaha untuk memperbaiki diri walaupun mempunyai kekurangan (yang amat sangat), “ketidakreti” dengan izin dan sebagainya. Contoh, pasangan pembaca memang masak tak sedap tetapi rajin (sangat-sangat) memasak; macam kerjaya. Pilihlah dia.

Penulis sengaja menulis hal ini; pasangan yang berpotensi. Mereka ini mempunyai daya usaha untuk sentiasa memperbaiki diri. Yes, sentiasa. Kadang-kadang manusia ini memang suka perkara yang cantik dan sempurna. Lupa soal potensi tadi. Apa salahnya beri mereka peluang untuk membuktikan potensi diri. Sekurang-kurangnya (selepas berkahwin nanti) kita juga berusaha untuk membantu mereka. Pembaca bayangkanlah, mereka yang sempurna dengan jalan senang, dikenali dan dikahwini akan mudah bosan dengan perkara yang dianggap mereka dah lali melakukannya. Terasa sempurna. Baik terasa belum sempurna. Ada juga potensi untuk jadi sempurna kelak.

Berusahalah mencari pasangan yang berpotensi. Penulis pun begitu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s