Asas dan ‘The Frame’

Yes, i can do it!

Aku seperti tidak keruan apabila otak terlintas untuk menulis. Aku cuba katakan, “nantilah…”. Tapi, aku semakin gusar kalau tak menulis. Ye, memang aku ada terfikirkan sesuatu untuk dikongsikan bersama. Ia seakan-akan motivasi baru yang patut (aku rasa) disebarkan. Entah kenapa, motivasi itu menjadi-jadi untuk diberi melalui tulisan kali ini.

Ia berkait rapat dengan minggu kedua kelas bahasa aku. Aku cuba memerhatikan sebanyak mungkin bentuk-bentuk sokongan yang wujud disekeliling, begitu juga bentuk-bentuk halangan yang akan menyebabkan aku menjadi malas atau ‘fedup’!

Pertama, asas. Aku mulai sedar bahawa apa-apa sahaja perkara yang mahu aku lakukan, aku mesti menguasai asas. Asas untuk tidur, ada bantal, tilam dan selimut. Asas untuk makan di cafe, mesti ada duit sekurang-kurangnya. Jadi, tanpa asas-asas (contoh-contoh mudah yang aku sebutkan tadi) ini agak sukar untuk aku melalui kehidupan. Tak tahu dengan ‘korang’!

Otak mula berfikir agak sedikit dalam. Kenapa aku fikir tentang asas ini? Ye, asas (bagi aku) adalah pembuka kepada jalan yang lebih jauh dan aku tidak mudah goyah, keliru, gelabah, takut, ‘confius’ dan macam-macam lagi bila aku nak buat sesuatu. Memang berfikir tentang asas ini lahir bila aku muhasabah tentang bahasa; inggeris semestinya!

Aku cuba untuk pergi lebih dalam tentang bahasa ini sebagai contoh, tapi ‘can not go-lah’. Entah ‘apasal’! Rupa-rupanya, masalah asas. Baru aku faham. Ada juga kawan-kawan yang mempertikai soal asas ini. “Ana OK je sheikh, lulus je ape exam bahasa inggeris ni…”. Em, macam-macam. Itu ‘korang’ punya alasanlah kot. Bagi aku, tetap soal asas!

Kedua, ‘the frame’. Apa gunanya kalau hebat dah tentang asas, tapi ‘frame’ tak jelas, tak nampak, keliru. Tak tahu nak yang mana satu. ‘Frame’ ini aku cuba faham ia lebih kepada persoalan taktikal. Dengan taktikal inilah apa-apa penulisan akan tidak goyah. Ye lah, ada startegilah katakan.

Ok, ‘the frame’. Hari ini aku dah pun study tentang taktikal itu. Alhamdulillah, sedikit pencerahan. Bukan senang nak wujudkan taktikal begitu. Kesannya, bagi aku, ‘level of the confident’ untuk menulis lebih tersusun. Cantel bak kata kawan aku, Saifullah.

Asas dan ‘the frame’ inilah yang cuba kongsikan dalam tulisan kali ini. Asas akan memberi aku satu ‘arahan umum’ untuk bergerak; bukan lagi untuk mengelak dan ‘the frame’ tadi lebih kepada teknik untuk menyusun asas tadi dengan lebih cemerlang. Yang penting dengan dua benda ini mampu menguatkan aku menulis dan memahami ‘bentuk’ penulisan.

Tak adalah aku berterabur dan kabur nanti. Harap-harap!

One thought on “Asas dan ‘The Frame’

  1. salam abg alif,

    terima kasih atas tips diatas…..

    mmbuat diri merenung semula hasil penulisan lalu….

    akhirnya faham mengapa sebahagian post tidak sampai isu dan persoalan persoalan yang cuba dijelaskan…

    asas dan ‘the frame’, i like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s