Semalam Juga Sifu

iluvislam.com

Bismillahirrahmanirrahim.

“Kenapa aku tak boleh nak tidur ni…”. 3, 4 minggu sebelum ini, memang susah untuk aku melelapkan mata. Apa yang memotivasi diri aku sebelum memejam mata ialah tentang kebaikan atau kebajikan.

“Eh, tak kan aku nak lelap mata untuk tidur ni tanpa buat satu kebaikan, satu kebajikan…”. Monolog sebegini sering menghantui aku sekarang. Mungkin kerana dosa silam dan kematian yang tidak pasti musabab untuk aku (juga kalian) memikirkan saham-saham terbaik sebagai bekalan.

‘Flash back’ sebentar. Aku dah selesai pengajian bahasa inggeris di universiti, lebih tepat CELPAD (salah satu unit untuk pelajar-pelajar mengikuti kelas bahasa; arab dan inggeris). 4 bulan sememangnya mengajar erti penyesalan dan gaya memperbaikinya.

Bercakap soal bahasa, ia ‘al-istiklaqiyyah’ atau penggunaan. Tak guna, mana nak pandai. Takdirnya, kelas aku hanya aku dan Sister Izzah ‘truly malaysia’. Ada juga teman-teman yang lain, tapi tak ‘original’. Mereka tamat sekolah menengah di luar negara; Brother Akmal Hasif di Indonesia dan Brother Afandi di Thailand.

Bakinya, dari Turki, Kazakhtan, Palestin, Djibouti, Somalia, Arab Saudi, Syiria, Sudan, Afghanistan dan Indonesia. Tentu banyak budaya dan gaya hidup mereka aku pelajari. Ada perbezaan dan persamaan.

Sengaja aku menyebut tentang teman-teman sekelas; mereka sebahagian individu di dalam sejarah pengajian baharu aku di universiti antarabangsa ini. Sejarah yang bukan lagi mimpi atau persepsi.

Cukup sekadar itu.

Aku mengakui dengan keberadaan ditempat baharu ini banyak menuntut diri untuk menjadi manusia luar biasa. Sebabnya aku datang dari dunia yang biasa. Gombak; kawasan yang sibuk dan dicelah-celahnya ada pelbagai keistimewaan seperti pengajian Islam. Kuliah maghrib, ceramah umum dan lain-lain.

Sifat untuk ‘matured’ terbentuk dengan cepat. Mungkin juga disebabkan faktor umur yang semakin meningkat. Walau apa pun, aku suka dengan sosio-geografi disini. Tambahan, di dalam universiti sendiri berdirinya kepelbagaian manusia dan slot-slot pengajian Islam yang bukan calang-calang manusia membentangnya (kuliah hadith setiap isnin selepas solat asar).

Lagi-lagi dengan takdir Ilahi terjadinya kebangkitan rakyat di Timur Tengah. Terpancullah insan-insan hebat membedah dan menganalisa setiap mukasurat kebangkitan rakyat ini.

Sangat teruja. Sebagai contoh, ada satu malam ketika bersama Brother Firdaus (pelajar MA Perubatan) di Pusat Bisnes, selepas membuat pengesahan secara sendiri ketidakhadiran ustaz dalam kelas tambahan tajwid, kami menjengah program-program yang hidup ketika malam itu.

Ada kuliah jemputan di masjid, ‘talk’ bersama Ustaz Hasrizal (kecewa kerana kehadiran muslimat membanjiri dewan) dan ‘talk’ tentang dinar emas (itu pun dah nak habis dan dah masuk sesi Q&A). Begitu cemas kalau tidak dapat hadir program-program sebegitu.

Ringkasnya, itulah sebahagian kehidupan baharu aku. Sibuk dengan memastikan untuk faham dan najah peperiksaan kelas bahasa inggeris, ‘at the same time’, menjengah slot-slot tambahan.

Boleh jadi ‘alim ke? Susah juga nak jawab. Cuma sekurang-kurangnya aku dapat ‘update’ isu daripada jadi ulat buku semata-mata. Betul tak? Tapi terpulanglah gaya kalian mengaturnya. Aku suka dunia baharu ini walau penat dan terkadang merisaukan.

Panjang betul ‘flash back’ ini.

Jadi, sekarang dah pun bermula cuti. Takdir-Nya, lama betul cutinya. Mac – September 2011. Apa aku nak buat? Apa lagi, bisnes famili. Makan durian. Makan tempoyak. Makan dan makan. Fuh! Aku perlukan ‘adviser’ soal makan ini.

Inilah persepsi awal cuti aku yang panjang. Ye! Pasti sudah ada ‘plan’ pendek dan panjang. Masakan makan durian je yeop! Tak mungkin se-cubby itu tujuan cuti panjang.

Sebagai penghayatan bersama. Aku cuba menilai beberapa hal yang ‘direct’ berkaitan dengan aku dan kalian. Takdir-Nya, Allah swt memberi aku kesempatan berkongsi bersama jamaah masjid di dalam siri kuliah ganti. ‘The point is’, telinga aku lebih hampir. ‘Cuak’ juga kekadang.

Kisah ‘Abd Rahman ‘Aus dan Sultan Muhammad al-Fatih menjadi pilihan. Dua tokoh yang hebat dan patut dicontohi bersama. Ringkasnya, aku cuba memahamkan diri (terutamanya) dan para jamaah, perlunya ‘al-fahm’ berkaiatan sekecil-kecil kisah dua tokoh ini.

“Cukuplah dengan dua tokoh ini, kita dah mampu menjadi manusia yang soleh dan hebat disisi Tuhan dan kekasih-Nya, Muhammad ibn ‘Abdullah saw…”, aku cuba bertegas dalam mengambil contoh ini.

Dermawan. Berjiwa besar. Rapat dan kenal tujuan hidup (bukan semata-mata makan durian).

Itu sebahagian lukisan diari baharu aku. Aku yang berusaha untuk melukis sejarah yang Islamik dan strategik. Aku mengelak untuk berasa sesal dengan sejarah lama, itu juga guru untuk membelek-belek masa hadapan yang lebih hebat.

“Alif, enta tak boleh letak tinggi sangat harapan…”, pesan seorang teman. Saya betul tergamam dan seolah-olah saya baharu sedar. Aku percaya, pastinya ada yang terbaik untuk semua ini. Ikhlas dan berkorban soal perasaan memberanikan aku untuk melangkah malah melompat lebih jauh.

Aku tidak menyesal dengan sejarah. Ia juga sifu.

Tunjuk ajar aku.

3.31 am, Kg. Berop.

2 thoughts on “Semalam Juga Sifu

  1. ayat-ayat terakhir :
    seakan2 ada simbolik pada maksud tersirat yang mendalam.
    apa dah berlaku, sahabat?

  2. tiada apa2 yg berlaku. sekadar coretan sepanjang berada di uia. banyak perkara yang ana belajar dari suasana dan teman2. sgt2 menghargai. oh ye, tak sabar rasanya membaca tulisan2 ustaz selepas ini. sekadar galakkan utk ustaz menulis. insha allah swt. thanks for your comments anyway…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s