Cuti Berniaga

Sepatutnya dah tidur sekarang. Tapi entah kenapa degil sangat nak lelapkan mata ni. Hari ni kebetulan Mak Ayah ambil cuti untuk berniaga. Kami semua rehat seharian. Cukup melegakan. Sekurang-kurangnya Mak Ayah boleh rehat lama sikit dan aku ambil peluang untuk ‘settle’ hal-hal peribadi.

Masuk duit adik di bank, buang sampah, beli ikan dengan Mak dan macam-macam lagi. Tak adalah cuti sangat! Masih ada kerja ‘dalam rumah’.

Hari ni juga aku tak berpeluang untuk lelapkan mata diwaktu siang. Memang patut dah tidur waktu menulis ‘post’ ni. Tapi, nak juga tulis sesuatu.

Teringat kulian Ustaz, untuk jadi ‘alim ni bukan semata-mata kena banyakkan membaca, menulis pun perlu. Ni teknik yang al-Quran ajar. Dulu Allah ajar Nabi Muhammad SAW begitu dengan wahyu melalui Jibril ‘alaihi salam.

Begitu juga buat manusia, macam aku ni terutamanya. Menulis proses mengingat dan mengasah gaya berfikir serta gaya menyentuh. Ingin memperbaiki dengan ‘sentiasa’ melakukan kesalahan untuk membina.

Oh ye, bulan ramadhan dan cuti berniaga perkongsian kali ni. Dr. Zulkifli memesan kami di dalam tazkirah beliau di Masjid Slim River baru-baru (kebetulan baru habis berniaga dan singgah di masjid tersebut), antara perkara perlu (patut) kita lakukan di bulan mulia ini ialah mempelajari ilmu.

Tiba-tiba aku teringat zaman di kampus. Musim puasa di bilik-bilik kuliah dan tutorial. Sangat beruntung mereka. Allah memberi ganjaran yang sangat banyak bagi mereka yang benar-benar mahu dan ihklas menuntu ilmu di ramadhan ni.

Apalah kisah sangat keletihan dalam menuntut ilmu. Lagi-lagi di bulan adanya Lail al-Qadr. Kalian mesti mengetahuinya. Baru rasa ‘izzah di bulan yang banyak berlaku peristiwa besar Islam seperti peperangan, pembukaan dan sebagainya.

Ramadhan sebagai miftah kepada kalian untuk sukses lagi dan lagi!

Itu kasih sayang Tuhan buat hamba-Nya. Rebutlah!

Cukuplah. Masa untuk latih mencari Lail al-Qadr. Bukan senang dan bukan juga susah. Niat betul-betul ingin bertemu ia pasti bertemu dengan izin-Nya nanti. Usaha pasti berterusan.

Ingatlah. Terutama buat kalian yang ‘faham’. Jadikanlah ramadhan ni bulan munasabah dan mencipta rekod ‘Badar’ atau ‘Fath Makkah’ dalam episod perjuangan di zaman kampus atau lapangan nanti.

Ia bakal mengukir senyuman buat kalian. Aku sudah tersenyum!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s