Ramadhan Al-Kareem

Ramadhan datang lagi. Alhamdulillah, kalau kita dipanjangkan umur lagi. Mungkin inilah medan untuk kita sama-sama mencari keredhaan Allah SWT dan dalam masa yang sama untuk kita muhasabah diri sebagai seorang hamba-Nya.

Ramadhan bertandang kali ini memenuhi bulan september. Cukup satu bulan! Maka rancanglah ramadhan kita. Dari segi tarawih, qiraatul quran (khatam), amalan sunat apatah lagi yang wajib, berpuasa (segalanya) dan lain-lain.

Ramai yang menyatakan ramadhan ini Madrasah (sekolah). Maka, kemaskini diri dari dalaman hinggalah ke luarannya. Biarlah ramadhan kali ini dapat mentarbiyah jiwa rohani kita supaya tunduk dengan suruhan-Nya. Tambahan, membina jiwa-jiwa yang gah seperti para sahabat Nabi SAW semasa peperangan Badr yang berlaku di dalam bulan ramadhan yang mulia ini.

Akhir kalam, Salam Ramadhan Al-Mubarak kepada semua. Moga ramadhan kali ini melembutkan hati kita supaya lebih dekat dengan-Nya.

Fokus, ‘Smart’ Dan Berkat

Sekali lagi kita berkongsi.

Insha-Allah malam ini bermulanya siri ujian dalam semester kali ini. Bermula dengan ujian subjek ‘Network’ oleh Madam Sera. Segala bentuk dan jalan ujian pada malam telah diberitahu awal. Alhamdulillah.

Sedikit peerkongsian, inspirasi dan formula kejayaan seseoarang ini berbeza. Macam-macam jenis kita dengari, kita baca dari buku-buku dan sebagainya. Hakikatnya. memang sesuatu kejayaan itu perlu susah sebelum memperolehinya. Namun, penekanan terhadap teknik juga perlu dititik berat. Lagi-lagi suka ‘study last minute’.

Fokus

Daya ingatan kita berbeza. Ada yang kena macam sekali, terus faham (bukan saya). Ada yang baca berpuluhan kali, tidak juga faham hingga minit terakhir sebelum ujian. Sebab itu, saya rasakan ada sesuatu yang perlu kita janakan dengan segar iaitu mencari FOKUS.

Ulang kaji tidak perlu lama. Namun nilai dan darjah kefokusan kita perlulah ditingkat. Lagi-lagi kalau kita ini seorang ‘susah bangat’ nak ulang kaji diawal waktu. Percayalah, dengan kefokusan ini anda mampu melakukan sesuatu perkara itu baiknya. Terutama siri ujian (malam ini).

‘Smart’

Iaitu Smart Study. Bukan bermaksud kita kena berpakaian molek kalau mahu ulang kaji (study). Cukuplah kita hanya ada satu ‘ Sharp Planning’ dan cuba disiplin ‘planning’ ini anda akan merasai kesannya. Antara caranya adalah (terutama last minute), guna teknik peta minda dan mengulang kaji contoh soalan yang dibekalkan. Proses pengulangan tersebut membuatkan kita sentiasa ingat dan mudah untuk menjawab ujian.

Berkat

Perkara yang saya rasa paling ‘Muhim’. Keberkatan ini bukan datang daripada kita tapi datang dari Allah SWT. Begitu juga kita sentiasa menghormati anatar satu sama yang lain terutama para guru. Kehadiran ke kuliah mesti penuh (kecuali uzur) dan tambahan dengan hadir diawal waktu. Ini adalah cara keberkatan ilmu yang perlu kita sama-sama jagai. Sentiasa mendampingi guru (bukan bodek) juga jalan memperolehi berkat.

Moga dengan idea Fokus, Smart dan Berkat ini sedikit sebanyak membantu rakan-rakan memperolehi kejayaan yang disukai manusia dan diredhai Allah SWT. Selamat mencuba.

‘Jamp’ Teruk, Sabarlah

Macam biasa, MPP ada kelas di British Council (BC). Bermula 3.00 petang sampai 6.00 petang. Cuma, kali ini kami rasa paling lama ‘hidup’ di KL berbanding minggu sebelum ini. Dengan jalan ‘jamp’, takdir Allah SWT hujan tanpa henti dan kadang-kadang lebat. Memang kami ‘stuck’ lama di KL. Sabarlah.

On the way pergi, tersilap masuk jalan. Faham-fahamlah bila di KL. Once tersilap jalan, memang hilang punca. Kali ini kami pergi dengan dua buah van USIM. Satu MPP lelaki dan satu MPP perempuan (plus seorang dua MPP lelaki).

Ikut ramalan kaji cuaca pun, memang musim hujan sekarang. Musim ‘orang jual durian’ pun musim juga. So, on the road semua jenis kenderaan kena slow. Macam-macam aksi ada tadi. Aksi ‘Jackie Chan’, ‘Wong Fei Hong’, ‘Jet Li’, ‘Hang Tuah’ dan lain-lain. Bersilang-silang semua kenderaan dalam KL, ada juga bus suka main horn pun ada, memekit sekitar Jalan Ampang. Pun sabarlah.

Maka, dinasihatkan planning perjalanan anda. Sediakan payung sebelum hujan. Kesusahan dalam kesesakkan itu mengajar kita antara menjadi seorang yang SABAR atau PEMARAH serta sebaliknya.

Majlis Tilawah Al-Quran Peringkat Antarabangsa Ke-50

Johan Qari Tilawah al-Quran Antarabangsa Ke-50

Johan Qari Tilawah al-Quran Peringkat Antarabangsa Ke-50

JUARA: Seri Paduka menyampaikan hadiah kepada Qari Indonesia, H Mu’min yang muncul Johan Majlis Tilawah al-Quran Peringkat Antarabangsa Ke-50 di Pusat Konvensyen Taman Tamadun Islam (TTI), Pulau Wan Man, di Kuala Terengganu, malam tadi. Johan qariah pula disandang peserta dari Thailand, Fatimoh Harati. H Mu’min memperoleh markah 91.5 peratus mendahului 39 qari lain, manakala Fatimoh memperoleh markah 92.83 peratus menewaskan 23 qariah.

Berita Harian, 26 Ogos 2008

Last Minute

Pecah Minda

Pecah Minda

Malam ini, selesai juga assignment Hadith Maudu’; Hadith al-Mu’thorib. Tepat jam 9.15 malam di library USIM. Cuma tinggal satu lagi misi iaitu, print dan photostat assignment tadi. Entah sempat ke tak.

Dalam memahami maksud sebenar kajian tentang hadith ini, barulah dijumpa kefahaman sebenar. Hadith al-Mu’thorib adalah mengenai hadith yang sama-sama kuat, tidak boleh mentarjih antara satu sama yang lain. Kalau ditarjih juga maka ianya tidak dipanggil al-Mu’thorib lagi. Kerana ada hadith yang diakui shohih dan ada yang tho’if.

Bertapa luasnya ilmu Allah SWT ini. Dalam hadith pun ada pembahagiannya yang detail.

Giliran pembentangan insha-Allah akan berlaku tepat jam 8.00 pagi esok (26 Ogos 2008). Sama dengan tarikh Pilihan Raya Kecil di Permatang Pauh (apa kena mengena).

Moga pembentangan ini membawa kebaikan kepada diri dan rakan-rakan yang akan mendengar esok. Komen jika salah atau tidak faham.

Hadith al-Mu’thorib.

Ramadhan VS Merdeka

Salam menyambut ramadhan al-mubarak buat semua.

Kedatangan Bulan Ramadhan kali ini memberi makna yang halus kepada jiwa-jiwa muslim di seluruh Negara terutamanya di tanah air tercinta, Malaysia. Kehadiran yang dinanti-nanti dan kepulangan yang ditangisi. Kehadiran ini mestilah disambut dengan nilai taqwa yang tinggi. Moga-moga kita sama-sama ‘maintain’ meniti perjalanan Ramadhan kali ini.

Pemergian bulan Rejab dan Syaaban begitu dirasai bagi mereka yang telah mengambil peluang mengisi ‘software’ terbaik untuk ‘installing’ dalam diri masing-masing sama ada ‘scanning and deleting’ dosa yang lalu atau pun ‘updating’ nisbah ketaqwaan jiwa.

Kehadiran Ramadhan kali ini betul-betul menguji qalb manusia. Latih qalbu perlu disematkan sentiasa supaya qalb ini benar-benar basah dengan hidayah Ilahi, insha-Allah.

Namun, mungkin ada sedikit perbezaan sambutan Ramadhan tahun ini, dalam masa yang sama kita meraikan kehadiran bulan kemerdekaan ke-51 Malaysia yang tercinta ini. Mungkin pembawakan pengisian kemerdekaan kali ini haruslah benar bangat berlainan dengan tahun-tahun sebelumnya.

Acara memperkenalkan budaya yang selalu diadakan sempena menyambut kemerdekaan semestilah diubahsuai supaya tidak ada kata belakang yang menyatakan ‘kita’ ini melupakan ambang Ramadhan al-Kareem.

Sebagai contoh, acara kebudayaan sempena kemerdekaan kali ini kita memperkenalkan kebudayaan yang berkait rapat dengan nilai-nilai islamik. Marhaban, nasyid (macam biasa), berzanji, taranum, tilawah al-Quran dan sebagainya.

Semoga dengan rasa cakna kita di dalam menyambut ambang kemerdekaan kali ini tidak kita melupai bulan yang Allah SWT janjikan kepada umatnya kerahmatan diawalnya, pengampunan ditengahnya dan bebas dari seksa api neraka diakhirnya. Amin.

Selamat menyambut bulan Ramadhan al-Mubarak dan salam kemerdekaan ke-51 buat Malaysiaku tercinta.

Makan Malam Bersama Pelajar Antarabangsa USIM

Selamat datang pelajar ‘international’ ke bumi USIM.

USIM ke arah antarabangsa. Dengan kehadiran pelajar dari luar negara membantu imej antarabangsa dikalangan warganya. Kali ini, negara yang terlibat menghantar pelajarnya ke USIM seperti Nigeria, China, Iraq dan lain-lain (tak ingat).

Satu pertemuan antara pelajar antarabangsa ini dengan pihak USIM telah diadakan dengan dihadiri Y. Bhg. Prof. Dato’ Dr. Mohamed Asin Dollah, TNC HEPA USIM. Majlis makan malam dimulai dengan sedikit ucapan wakil pelajar antarabangsa, Adam (bukan nama penuh) dari Nigeria.

Antara pesanan kepada pelajar antarabangsa ini, hendaklah membantu pelajar tempatan di USIM di dalam memahirkan diri berbicara dengan bahasa pengantar USIM iaitu Bahasa Arab dan Inggeris. Ini kerana, pelajar tempatan tiada pilihan jika ingin bercakap dengan mereka melainkan dua bahasa tersebut.

Dinasihatkan, para pelajar hendaklah mengambil peluang ini jika malu berbahasa (aran dan inggeris) dengan para pensyarah di dalam bilik kuliah. Penguasaan sesuatu bidang tidak mungkin berhasil jika kita tidak betul-betul iltizam dalam menguasai bahasa-bahasa ini.

Kuasailah banyak bahasa kerana ianya jambatan di dalam menuju sesuatu mercu kejayaan. Selamat mencuba.